Personal Space Gundulmu

194-personal_space

as you know (or not), saya udah dapet kerjaan baru lagi sejak juli setelah maret kemarin keluar dari tempat kerja yang lama. saya gak punya begitu banyak temen dari sana. bisa dibilang gak ada sama sekali karena lebih nyaman buat saya untuk nyebut mereka dengan “rekan kerja”. singkat, padat dan tanpa bla’a ble’e (ini maksudnya apa ya). padahal pakemnya dunia kerja itu kan bikin temen di tempat kerja supaya gampang kalau mau apa-apa di dunia kerja (ya workload, ya peluang, ya relasi). tapi dasar si saya yang satu ini gak tau kenapa kalo ada hubungan dengan orang yang ada di kantor itu bawaannya risih. padahal harusnya kan tidak boleh begitu. nah, kejadianlah seperti ini lagi di tempat baru…

susah berteman sama orang baru sebenernya bukan hal yang saya banggain. tapi ya, kondisi itu sulit saya rubah. mungkin karena sebenernya saya gamau berubah juga. badan sama pikiran saya kayak udah otomatis nolak kalo misalnya ada orang baru di hidup saya. cuma ada beberapa momen dimana saya…apa ya….letting go of myself (? pardon my english) dan hasilnya adalah beberapa teman (diluar temen-temen formal[temen yang mau gamau pasti jadi temen. temen sekolah/rumah/kuliah misalnya]) yang saya kenal baik sampai sekarang dan itu juga tidak banyak.

saya sadar bahwa di momen kehidupan yang sekarang, saya pasti bakal banyak butuh bantuan dari orang lain terutama yang berkaitan sama usaha/bisnis. tapi si kebiasaan buruk(?) yang merangkap mekanisme pertahanan diri yang saya punya ini sangat sulit dirubah konfigurasinya. am i socially awkward? maybe. am i an asshole for not liking being acquainted with co-workers? perhaps. tapi kalau ada jalan tengah yang bisa mengakomodasi kebutuhan dan kepribadian(?) that would be great.

so, any suggestion for me?

Si Mokele Mbembe

 

Jadi gini guys…

Saat saya nulis ini, waktu udah menunjukan jam 1 menuju setengah dua. banyak sekali hal yang lagi saya pikirin (karena usia segini memang sudah saatnya mikirin yang penting2 *duh*) dan saya juga kehausan karena ternyata belum minum dari tadi. so far so bad ya tulisan ini karena gak nyambung sama sekali sama judul postingannya. tapi tenang, we’re getting there slowly. slowly but sure. pediasure (?)

beberapa jam lalu saya ketemu sama teman yang sudah akrab sedari sekolah menengah pertama, ngomongin sesuatu yang mudah2an sih jadi duit (karena usia segini memang sudah saatnya cari duit *duh* tapi kok kaya yg copas tulisannya *pret* *byar* *jlegur*). setelah beres ngomong serius, lalu biasa lah kita ngobrol apa yang biasanya diobrolin sama teman. ngobrol soal perekonomian eropa, kondisi industri tambang yang lagi jelek dan juga ngomongin hubungan antara manusia dan Tuhan. teman macam apa pula yang ngobrolnya seperti ini…. Read More

Kabur Pandang

favim-com-7235

meskipun belum pernah terbayangkan,
ujung jarak terjauh yang akan kulalui dalam
segenap untaian tangis, tawa dan kata-kata di udara,
diam yang laun remuk menjadi ruang hampa,
dan diri yang hanya bisa berandai dalam harap,
namun…

dalam kabur pandang ini,
selalu kumohon agar segala permintaan menjadi
penunjuk untuk hal-hal terbaik.
agar doa menjadi sebuah kesadaran,
tentang lemahnya raga yang ditenggelamkan waktu,
tentang rapuhnya hati yang diluluh lantakkan kenyataan.

hingga pada akhirnya, isi benak yang terlampau luap ini
menguap, menjadikannya putih di angkasa.
diarak bayu, menuju ke tempat yang kita tak tahu.
menjadi hujan, menjadi sungai atau menjadi
sebuah tanda tanya.

#30DayMusicChallenge Finale Day 30 : My Favourite Song At This Time Last Year

akhirnya #30daymusicchallenge tiba juga di penghujung waktu. niatnya cuma 30 hari tapi jadi beresinnya sampe setaun (?) tahun kemarin emang saya akui merupakan puncak procrastination dari semua hal yang sedang saya lakukan. tahun kemarin adalah tahunnya pemalesan dan gak mood bikin atau ngerjain apapun. sounds like a dick, but i won’t deny. barusan aja dimarahin sama “mbaknya” kata dia “katanya mau konsisten nulis…”. ternyata 1 kata yang terdiri dari 9 huruf itu gampang diucapkannya aja. dilakukannya sulit (?)

ngomong2 soal lagu… Read More

#30DayMusicChallenge Day 29 : A Song From My Childhood

397847

ini judulnya #30daymusicchallenge tapi nulis ginian aja setaun kaga beres2. mari kita rubah sikap! hap hap hap!

masa kecil saya lumayan menyenangkan(?). meskipun ga terlalu deket sama anak2 sebaya saya karena nganggap mereka terlalu kekanak2an(?) tapi masih saya sempatkan bermain sama mereka. ya, sekedar sosialiasi aja biar gak dicurigai sebagai teroris jadi saya harus membaur bersama warga (???). jajanan SD dan pinggir jalan? gak level. makannya sekali2 aja kalo pengen….dan kalo ada uang. gak level duit sayanya gak cukup buat beli maksudnya. paling ke warung depan rumah beli anak mas sama chuba. gopek aja udh murah meriah. Read More